Home Artikel Doa ‘Afiyat dan Pemeliharaan

Doa ‘Afiyat dan Pemeliharaan

11
0

Doa ‘Afiyat dan Pemeliharaan…Al-‘Afiyat adalah keselamatan daripada penyakit dan bencana. Ianya juga menghimpunkan dua keselamatan iaitu di dunia dan akhirat. Al-‘Afiyat akan mencegah sesuatu penyakit yang ada di jiwa maupun dalam tubuh manusia.

Syeikh Al-Mubarakfuri berkata: Al-‘Afiyat adalah pemeliharaan Allah SWT terhadap hambaNya. Semoga kita sentiasa melazimi doa ini untuk Allah SWT memelihara kita di dunia daripada segala perkara yang mengancam agama dan nyawa kita samada fitnah aqidah, penyakit, ancaman orang-orang jahat dan wabak. Kita juga memohon pemeliharaan Allah SWT di akhirat berupa kesejahteraan daripada dosa dan maksiat serta keselamatan daripada azab api neraka.

Disini disediakan Doa ‘Afiyat dan Pemeliharaan yang boleh diamalkan dalam kehidupan seharian…. semoga bermanafaat…

Doa ‘Afiyat dan Pemeliharaan

اللَّهُمَّ إِنِّ أَسْأَلُكَ الْعَافِيَةَ فِ الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ ، اللَّهُمَّ
إِنِّ أَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ فِ دِينِي وَدُنْيَايَ وَأَهْلِ
وَمَالِ ، اللَّهُمَّ اسْتُْ عَوْرَاتِ وَآمِنْ رَوْعَاتِ ، اللَّهُمَّ
احْفَظْنِي مِنْ بَيْنِ يَدَيَّ وَمِنْ خَلْفِي وَعَنْ يَمِينِي وَعَنْ
شِمَلِ وَمِنْ فَوْقِي ، وَأَعُوذُ بِعَظَمَتِكَ أَنْ أُغْتَالَ مِنْ
                                                  تَْتِي

Maksudnya:

“Ya Allah, sesungguhnya aku memohon pada-Mu
keampunan dan keselamatan (‘afiyat) di dunia dan akhirat. Ya
Allah, sesungguhnya aku memohon pada-Mu keampunan dan
keselamatan (‘afiyat) dalam agamaku, dunia, keluarga dan
hartaku. Ya Allah, tutupilah aibku dan berilah ketenteraman di
hatiku. Ya Allah, jagalah aku dari depan, belakang, kanan, kiri,
dan atasku, serta aku memohon perlindungan dengan keagungan-Mu agar tidak disambar dari bawahku.”

Riwayat Abu Daud (5074),
al-Nasa’ie (5530), Ibn Majah
(3871), Ibn Hibban (961), Ahmad
(4785) dan al-Bukhari dalam al-
Adab al-Mufrad (1200)


DOA BERKENAAN AL-‘AFIYAT

Di sini kami nukilkan beberapa makna al-‘Afiyat:

وَقَدْ كَثُرَتِ الْأَحَادِيثُ فِي الْأَمْرِ بِسُؤَالِ الْعَافِيَةِ وَهِيَ مِنَ الْأَلْفَاظِ الْعَامَّةِ الْمُتَنَاوِلَةِ لِدَفْعِ جَمِيعِ الْمَكْرُوهَاتِ فِي الْبَدَنِ وَالْبَاطِنِ فِي الدِّينِ وَالدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ

Kata Imam al-Nawawi (676 H): “Terlalu banyak hadith-hadith disarankan agar berdoa memohon ‘afiyat (kepada Allah SWT) dan ia (lafaz ‘afiyat) adalah satu lafaz-lafaz yang umum dan terkandung di dalamnya menolak segala perkara yang tidak baik pada badan dan batin pada agama sama ada di dunia dan juga di akhirat.” [Lihat: al-Minhaj Syarah Sahih Muslim, 46/12]

Kata Syeikh al-Munawi (1031 H), al-‘Afiyat adalah keselematan (kesejahteraan) daripada penyakit-penyakit dan bala. Ia juga menghimpunkan di antara dua kesejahteraan  iaitu di dunia dan agama. Selain itu, ‘Afiyah akan menolak penyakit-penyakit dunia yang ada di hati dan juga yang berada di badan. [Lihat: Faidh al-Qadir, 107/4]

Menurut Syeikh al-Mubarakfuri (1353 H) makna al-‘Afiyat adalah benteng Allah kepada hamba-Nya. Maka orang yang memohonnya adalah seseorang yang sedang memohon pemeliharaan daripada Tuhannya di atas setiap yang diniatkan itu. [Lihat: Tuhfah al-Ahwazi, 348/9]

Melihat kepada beberapa definisi atau pengertian di atas, maka kami simpulkan bahawa al-‘Afiyat adalah keselamatan atau kesejahteraan pada agama daripada segala fitnah, pada badan daripada segala penyakit-penyakit sama ada penyakit hati atau sebagainya dan kepada pada ahli keluarga dan harta daripada segala bala dan musibah.


HIMPUNAN DOA HARIAN  PILIHAN


“DOA ADALAH SENJATA ORANG MUKMIN”

ADAB BERDOA
Allah Berjanji Untuk Mengabulkan Doa Orang yang Berdoa. Dibawah ini diberikan beberapa adab berdoa berpandukan al-Quran dan hadis.

Allah berfirman: “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah) Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” Al Baqarah: 186

Ada beberapa adab dan peraturan yang disunahkan agar mendapat kelebihan dan barakah dari Allah dan supaya doa itu dimakbulkan. Berikut ini diberikan beberapa panduan menurut Al-Quran dan sunnah.
  1. Sebaik-baiknya berwudhu’ Sebelum Berdoa
  2. Merapatkan kedua-dua belah tapak tangan dan mengangkatnya ke paras dada.
  3. Betulkan kedudukan dalam keadaan sopan seperti duduk iftirasy dan duduk tahiyat akhir. Jika berdiri tegakkan badan betul-betul dan jangan menyandar / bersandar.
  4. Mengarahkan badan menghadap kearah qiblat.
  5. Sabda Rasul s.a.w.: Tiap tiap doa akan terhalang sehingga dia bersalawat kepada Nabi s.a.w. (Hadis Hasan) Doa hendaklah dimulakan dan diakhirkan dengan berselawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w.
  6. Berdoalah dengan penuh keyakinan dan bersungguh-sungguh dengan penuh pengharapan.
  7. Perbanyakkan memuji kebesaran allah dan menyebut nama-nama allah yang lain yang bersesuaian dengan keperluan doa kita pada masa itu.
  8. Berdoalah dengan suara yang lembut
  9. Mengulangi setiap pemohonan sebanyak tiga kali
  10. Berdoa Sambil Menangis
  11. Berdoa Pada Beberapa Waktu dan Keadaan yang Mustajab
  12. Tidak tergesa-gesa dan tidak bosan untuk terus berdoa.
  13. Tidak berdoa untuk suatu dosa atau untuk memutus silaturahim.
  14. Berdoa dengan doa yang ma’tsur dan jawami’ al-du’a’ (doa-doa yang singkat dan padat namun menghimpun segenap kebaikan).
  15. Mendoakan diri sendiri sebelum mendoakan orang lain.
Doa ‘Afiyat dan Pemeliharaan…..Berdoa adalah ibadah…..Hendaklah seseorang Muslim memperhatikan adab-adab dan syarat-syarat dalam berdoa yang merupakan sebab ditunaikan doa. Sesiapa memenuhinya, maka dia akan mendapat segala yang diminta dan sesiapa yang mengabaikannya, dialah orang yang melampaui batas dalam berdoa sehingga tidak ditunaikan doanya.